KepoQQ
WEDEQQ
IDOLAQQ
KOKIQQ
HOKI 365
JASAQQ
BOLA 168
DOMINO 168
TAHUNQQ
COBAQQ
ARENA99
Cerita Dewasa Nakal Bersambung

Gejolak Nafsu Seks Tante Yus Dan Anaknya Vivi

Gejolak Nafsu Seks Tante Yus Dan Anaknya Vivi – Cerita Nakal sebelumnya yang telah diketahui atau kita baca bersama tentu saja yang berjuduKu Entot Tanteku Yang Lagi Nungging Gara Gara Kran Bocor , dan kali ini situs Cerita69.co akan melanjutkan cerita mesum yang mantap dengan cerita sebelumnya yang pastinya bisa membangkitkan birahi seseorang yang berjudul Gejolak Nafsu Seks Tante Yus Dan Anaknya Vivi –,.. ya uda yuk kita langsung aja mulai aja cerita nya.. hehehe penasaran? yuk let’s go..

Sejenak aku hanya berdiri di depan pintu gerbang sebuah rumah tapi arsitektur bergaya Jawa kuno. Hampir setengah dari rumah di hadapanku itu terbuat dari kayu jati tua yang super awet. Di depan ada pendopo kecil dengan lampu gantung kristal antiknya. Lantai keramik dan halaman yang luas dengan pepohonan rindang yang subur tersebar di seluruh lingkungan. Masih kuingat, disamping rumah berlantai dua ada kolam ikan nila yang dicampur dengan ikan Tombro, Greskap, dan Mujair. Sedangkan ikan Geramah dipisahkan, begitu pula ikan Lelenya. Di balik sana saya masih bisa mencium keberadaan peternakan ayam dan itik. Tante Yustina memang seorang arsitek terkenal dan terkenal.

Enam tahun saya tinggal di sini di SMA sampai D3 saya, sebelum saya lulus dari sekolah pelayaran yang membawa saya berkeliling dunia. Sekarang hampir tujuh tahun saya belum menginjakkan kaki di sini. Tidak banyak perubahan di rumah Tante Yus. Saya juga membayangkan Vivi yang masih berusia lima tahun saat saya berangkat, pasti sudah besar, kelas enam SD.

Aku melirik tanganku, menunjukkan tepatnya pukul 23:35. Masih beberapa saat yang lalu saya mendengar deru taksi yang mengantarkan saya ke desa Kebun Agung, sleman masih asri di pedesaan ini. Suara jangkrik menemani langkahku ke pintu samping. Sejenak aku mencari tempat Bibi Yus meletakkan kuncinya. Tanganku segera meraba-raba ventilasi udara di atas pintu samping. Bisa. Aku segera membuka pintu dan masuk ke dalam.

Sejenak aku melepas sepatuku dan kaus kakiku. Hmm, baunya enak juga. Hanya ruang samping yang remang-remang. Diam. Aku pergi ke lantai dua, di sanalah ruang keluarga berada. Aku diam-diam mengagumi sosok Bibi Yus. Meski hidup menjada, sebagai orang tua tunggal, namun ia mampu mengurus rumah besar karyanya sendiri ini. Untuk waktu yang lama saya melihat foto Bibi Yus dan Vivi yang berdiri di belakangnya dalam sebuah lugunya. Aku hanya tersenyum.

Kulihat celah di bawah pintu Vivi gelap gulita. Aku berjalan ke kamar sebelah. Kamar tidur Tante Yus, yang jelas masih terang. Ternyata pintunya tidak terkunci. Aku membukanya perlahan dan hati-hati. Aku hanya melongo kaget. Ruangan ini kosong Aku hanya mendesah panjang. Mungkin Tante Yus ada di kantornya di samping kamarnya. Aku meletakkan ransel parasit sebentar dan melepaskan jaket kulitku. Selanjutnya T-shirt Jogja dan juga jeans biru saya. Kulihat tubuhku yang hitam semakin gelap dan gelap. Tapi untungnya, di tempat kerja saya di kapal pesiar ada fasilitas olah raga yang lengkap, jadi saya tumbuh lebih berotot dan sehat.

Saya tidak peduli dengan kulit hitam gelap saya dengan bulu bulu yang tumbuh lebat di kedua sisi tangan dan kaki saya dan dada saya yang membesar, mengelilingi pusar dan turun. Air. Ya saya hanya ingin merasakan semprotan air mandi dari kamar mandi Tante Yus yang bisa hangat dan dingin itu.
Aku hendak melepas cawat hitamku saat mendengar sapaan akrab dari belakangku, “Andrew … apa kau ..?”

Aku segera memutar tubuhku. Saya sedikit terkejut melihat penampilan Tante Yus yang sedikit berbeda. Dia berdiri tercengang hanya mengenakan kemeja putih panjang dan tipis dengan dua tombol atas yang longgar. Sehingga saya bisa melihat pembelahan payudaranya yang saya akui itu memiliki ukuran sangat besar dan sangat kencang, dan kenyal. Saya yakin, Tante Yus tidak memakai bra, jelas dari bayang-bayang dua bintik hitam yang samar-samar terlihat di ujung kedua payudara. Rambutnya masih menusuk bahu. Kulit kuningnya lumayan dan bersih dengan cat kuku merah muda.

“Ngg .., selamat malam Bibi Yus … maaf, keponakanmu datang dan berlibur disini tanpa ngebel dulu Maaf juga, kalau tujuh tahun tidak pernah datang kesini hanya lewat surat, telepon, kartu pos, e-mail. , Lagi, maafkan aku Bibi Aku benar-benar merindukan Bibi ..! “Kataku saat aku membiarkan Bibi Yus mendekatiku dengan wajah bahagia dan bahagia.
“Ouh Andrew … ouh ..!” Bisik Bibi Yus saat dia menabrakku dan memelukku erat saat dia membenamkan wajahnya di dadaku yang kira-kira oleh rambutnya.
Aku hanya memeluk pelukannya juga, jadi aku bisa merasakan tekanan pada puting payudaranya Tante Yus.

“Kamu pikir hanya kamu ya, siapa yang merindukan bibi yang sama, hmm ..? Bajingan ini melebihi kamu merindukanku Jangan kamu .. kamu gila Andrew ..!” Tambahnya sambil menatap wajahku sangat dekat dengan Tangannya yang masih melilit leher saya, sementara itu perhatikan kondisi tubuh saya hanya chelsea ini.
Bibi Yustina tersenyum penuh kasih sayang. Aku hanya menyeka air matanya. Ah Tante Yus …
“Ya, itu sebabnya aku minta maaf pada Tante …”
“Tentu saja, saya memaafkan ..” katanya sambil mendesah tanpa berkedip masih menatap saya, “Anda menambahkan Andrew yang lebih tampan dan tampan. Pasti ada di kapal, banyak wanita kru asing jatuh cinta dengan Anda. Pacarmu, hmm ..? ”
“Belum punya Tan, saya masih menabung untuk membangun rumah bersama seseorang, siapa yang tahu siapa, untuk itu saya ingin bertanya kepada Tante bikinkan saya perancang rumah …”
“Biaya ..?” Tanya Tante Yus cepat sambil meraih mulutku dengan bibir tipis Bibi Yus merah.

Saya terkejut, tapi juga sangat bahagia. Aku bahkan tidak menolak Bibi Yus karena memelukku seperti ini. Tapi sayang, pangkal pahaku mulai menggigil geli untuk bangun. Padahal di tempat itu, perut Tante Yus meninju saya. Tentu saja dia bisa merasakan perubahan kejadian.

“Di …”
“Ahh, kamu Andrew Bibi sangat merindukanmu, hmm … ouh Andrew … hmm ..!” Kata Bibi Yus sambil menerkam mulutku dengan bibirnya.
Aku sesaat terkejut dengan serbuan ganas Tante Yus yang semakin jahat yang menghancurkan mulutku, mendorongnya dengan orang biadab. Sementara jari kedua tangan mencukur seluruh bagian kulit saya, terutama di bagian belakang, dada, dan selangkangan. Tidak lagi, saya menjadi terangsang. Sekarang aku berani mencium jawaban Bibi Yus. Sepertinya Tante Yus tidak mau mengalah, dia bahkan lebih liar lagi. Sekarang mulut Tante Yus merayap turun, di leher dan dadaku. Beberapa busur yang meninggalkan warna merah menghiasi leher dan dadaku. Sekarang dengan Bibi Yus yang liar menarik cawatku ke bawah setelah berjongkok tepat di depan selangkuku yang sedikit terbuka. Tentu saja, batang selangkangan saya yang sebenarnya telah diregangkan lurus ke atas dan menabrak wajahnya yang indah.

“Ouh, ganteng, Tititmu sangat besar dan kokoh, An. Ouh … hmmm ..!” Seru Tante Yusri sambil menyisipkan batang jantanku ke dalam mulutnya, dan mulai mengisap-ngulum, yang sering disertai dengan kuat dan Mengnyum setan
Sementara tangan kanannya mengocok batang laki-laki saya, jari tangan kirinya meremas buah pangkal pahaku. Saya hanya mengerang untuk merasakan sensasi kenikmatan yang tak tertandingi. Bagaimana tidak, tongkat pahaku diam-diam di tempat kerja saya, berkultivasi sedemikian rupa, sehingga menjadi besar dan panjang tumbuh. Terakhir saya ukur, ketangkasan batang ini memiliki panjang 25 sentimeter dengan lingkaran yang hampir 20 inci. Rambut kemaluan sengaja merapikan.

Bibi Yus terus-menerus terus mengocok pangkal pahaku. Perut di pangkal paha membuatku merintih kesakitan, tapi rasanya enak sekali. Bahkan dengan Bibi Yus yang gila terkadang memukul pangkal pahaku ke seluruh permukaan wajahnya. Saya sendiri langsung tidak mampu berpegang pada puncak gairah saya yang lebih lama. Memegang kepala Tante Yus, saya menikam batang laki-laki saya di mulut Tante Yus. Tak heran lagi, Bibi Yus sangat ingin muntah atau batuk. Air mata telah menetes, karena batang laki-laki saya bisa digoyang sampai ke tenggorokannya.

Pada suatu kesempatan, saya berhasil melepas bajunya. Saya kaget melihat ukuran payudaranya. Luar biasa besar Keringat benar-benar telah membasahi kami berdua yang tidak lagi berpakaian. Dengan ganas, kedua tangan Bibi Yus sekarang mengocok pangkal pahaku dengan cengkeraman yang sangat ketat. Tapi karena sudah ada air liur meludah Tante Yus, sekarang jadi licin dan mempercepat proses ejakulasi saya.
“Crooot … cret .. croot … creeet ..!” Semprotkan airku di mulut Tante Yus.
Saat spora saya melonjak, Tante Yus mendorong batang tubuh saya kembali ke mulutnya saat dia mencari, meninggalkan sisa-sisa air saya habis-habisan dan ditelan oleh Tante Yus.

“Ouhh … ouh .. auh tante … ouh ..!” Aku bergumam merasakan gairahku yang indah dikerjai oleh Tante Yus.
“Hmmm … Andrew … oh, banyak air mani Hmmm .., lezaat sekali Delicious .. Ouh … hmmm ..!” Bisik Tante Yus menjilati seluruh bagian batang pangkal paha dan sisa-sisa air mani.
Sejenak aku hanya menumbuhkan napasku, sementara Tante Yus masih mengocok dan menjilati.
“Ayolah, Andrew … kemarilah kesini .., kemarilah sayang ..!” Dia memohon saat dia berbaring telentang dan membuka kedua kakinya lebar-lebar.

Saya tidak menyia-nyiakan waktu lagi, teruskan mulut saya di bak mandi Tante Yus yang mematahkan keinginan untuk kuterkam itu. Benar-benar lezat. Vagina Tante Yus mulai merontok begitu saja lagi, sementara lidahku menjuntai deras di dalam lubang dalam vagina. Berulang kali saya menemukan klitorisnya melalui lidah kasar saya. Rambut kemaluan Tante Yus terasa lebat dan rindang. Kelelawar merah juga kucap pada seluruh bagian daging vagina Tante Yus yang mengasyikkan ini. Bibi Yus hanya mengerang-gereljal kegelian dan sangat senang rasanya. Klikik sebelumnya, Bibi Yus senantiasa meremas payudaranya sendiri sambil sesekali memutar putingnya. Lagi-lagi mulutnya menghela napas dan menjerit kecil saat mulutku mencium mulut vaginanya dan mengejek daging klitorisnya.

“Ouh Andrew … lakukan sesukamu .. ouh .., do, please ..!” Dia memohon mengerang keras.
Sepuluh menit kemudian, saya sekarang dengan lembut merangkak ke perutnya, dan terus menyusuri seluruh payudaranya. Dengan marah aku mengisap putingnya. Tapi susu itu tidak keluar, hanya puting susu yang sekarang mengeras dan memanjang membengkak sepenuhnya. Di payudaranya saya juga menggambarkan nikmat saya banyak. Berulang kali jari-jari saya memutar puting gigi Tante Yus bergantian, kiri dan kanan. Aku tidak tahan lagi untuk meniduri bibiku. Dengan terburu-buru, saya membimbing pangkal pahaku ke bagasi vagina.

“Ooouhkk .. yeaaah … ayoo .. ayooo … genjot Andrew ..!” Yelled Tante Yus saat merasakan batang penisku mulai menusuk vagina mulut liar.
Sambil menopang tubuh saya berpegangan pada payudaranya, saya semakin meningkatkan irama batang luar pangkal pahaku di vagina Bibi Yus. Wanita itu hanya memegang tanganku saat memijat kedua payudaranya.
“Blesep … jepret … blesep ..!” Sambungan yang sangat indah terdengar disertai gigitan lembut.
Dalam dua puluh menit puncak klimaks yang saya capai dengan sempurna, “Creeet … croot … creeet ..!”
“Ouuuhhhkk .. aooouhkk … aaahhk ..,” teriak Tante Yus yang bergetar lemas.
“Bibi … ouhhh ..!” Aku bergumam merasakan kepayahanku yang terasa di seluruh bagian tubuhku.
Dengan koper yang masih menempel kuat pada vansa Tante Yus, kita tertidur. Tante Yus ada di atasku.

Karena kelelahan saya yang luar biasa di seluruh jaringan tubuh saya, saya benar-benar bisa tertidur dengan tenang. Saya tidak tahu berapa lama saya tidur nyenyak, yang jelas saat saya bangunkan udara dingin segera menyergap saya. Kotoran. Saya sadar ini di desa dekat Merapi, tentu saja dingin. Tidak berapa lama jam dinding melanda lima sampai enam kali. Pukul enam pagi ..! Sedikit malas aku bangun, tapi aku tidak melihat Tante Yus di ruangan ini. Tenang dan kosong. Dimana dia..? Aku terus berusaha mencari tahu. Dalam keadaan telanjang ini, aku melangkah mendekati meja lampu. Sepotong kertas yang kutemukan dengan tulisan dari tangan Tante Yustina.

Dear Andrew, Bibi harus segera ke Jakarta pagi ini. Itu diangkat. Ada sebuah pameran disana. Tolong jaga rumah dan Vivi. Masuk, Yustina.

Aku menarik napas dalam-dalam. Gila, setelah menikmati diriku sendiri, dia kabur. Tapi tidak apa-apa, saya bisa beristirahat total disini, ditemani oleh Vivi. Eh, tapi dimana dia ..? Saya segera mengambil handuk putih kecil yang dengan cepat saya putar di tubuh bagian bawah saya. Tanpa membuang waktu lagi aku bergegas turun rumah, dari kamar ke kamar dari kamar ke kamar. Tapi anak sekolah dasar tidak terlihat sama sekali. Aku hampir putus asa, tapi tiba-tiba aku mendengar suara air mata berdegup kencang dari kamar mandi di depan. Vivi. Ya itu pasti dia. Aku bergegas.

Aku membuka pintu ruang tamu yang luas dan indah ini. Benar. Saya melihat pintu kamar mandi tidak tertutup, ada bayangan orang di sana mandi sambil bernyanyi di Westlife. Edan, putra elementer menyanyikannya begitu. Aku hanya tersenyum. Perlahan aku mendekati tujuan pintu. Saya langsung menelan sendiri. Vivi berdiri di belakangku yang masih asyik goyah saat mengusap tubuhnya yang telanjang dengan sabun. Rambutnya yang panjang tumbuh lurus dan hitam di sekitar pinggangnya. Kulitnya berwarna kuning dan terlihat sangat halus. Aku menyadari bahwa dia telah tumbuh lebih dewasa.

Kamar mandi masih disiram hangat. Pantatnya indah bergerak penuh gairah. Hanya saja aku belum melihat payudaranya. Tanpa diduga, Vivi berbalik. Aku sedang melamun, tiba-tiba kaget, takut dan khawatir membuatnya kaget dan marah. Sepertinya tidak.

“Mas ..? Mas Andrew ..?” Tanya Vivi tak percaya dengan wajah bahagia bercampur kaget.
Aku hanya mendesah lega. Bisa kulihat sekarang, payudaranya Vivi sudah tumbuh cukup besar. Puting hitamnya berwarna merah tua dan mereka menonjol indah. Kira-kira payudaranya, ya, kira seperti tutup gelas. Karena belum tumbuh, tapi sepertinya sudah memiliki daging yang menonjol. Sementara rambut kemaluannya belum tumbuh. Masih licin.

“Hai vivi, apa kabar …?” Tanyaku dalam hati.
Vivi hanya tersenyum, “Masih ingat saat kita bersama bersama di rumah dulu .. kita berdua .. hmm ..?” Aku meraih bahunya.
Air terus menyirami tubuhnya, dan sekarang tubuh saya. Vivi mengangguk teringat.
“Ya Ngg .., bagaimana kalau kita mandi bersama lagi Mas Vivi rindu … mas andrew .. ouh ..!” Katanya sambil memeluk pinggangku.
Saya membawa tubuh ini setinggi dadaku kencang.
“Tentu saja, yuk ..!”

Aku menurunkan Vivi.
“Kapan Mas akan datang ..?”
“Semalam, Vivi lagi tidur ya ..?”
“Hm .. Mh ..!”
Aku melepas handuk basahku. Ketika saya melepas handuk saya, Vivi tampak terkejut melihat rambut saya tumbuh rapi. Segera tangannya menyentuh buah alat kelamin dan banteng saya.
“Ouh .., Mas sudah punya rambut lebat ya Vivi bukan Mas ..,” katanya sambil memperhatikan vaginanya yang kecil.
Tentu saja aku sangat geli, batang pangkal pahaku meraba-raba dan meringkuk oleh jari-jari mungil Vivi yang nakal ini.

“Itu karena Vivi masih kecil nanti nanti juga punya rambut kemaluan .. Hmm ..?” Kataku sambil membelai wajahnya sangat manis.
Vivi hanya tersipu malu. Sayangnya, saya semakin geli saat Vivi menancapkan batang laki-laki saya dengan lelucon itu.
“Ihhh .., sangat kenyal … ouh .., seperti batang ya Mas ..!”
Saya menjadi bersemangat. Gila.
“Batang ini bisa tumbuh besar dan panjang. Vivi mau lihat ..?”
“Iya Mas .., bagaimana tuh ..?”
“Vivi harus mengisap, menyedotnya dan menyedotnya sangat keras pada skrotum ini. Bagaimana ..? Enak rasanya!!” Kataku menggoda dengan jantung berdebar.
Vivi berpikir sejenak, lalu tanpa menoleh ke arahku lagi, dia meletakkan ujung tangkai jantanku ke dalam mulutnya. Wow ..! Gadis kecil ini segera melakukan perintah saya, apalagi saya juga bertujuan untuk mengocok batang pangkal paha ini, Vivi dipatuhi, dia bahkan senang gembira. Dia pikir tangkai saya adalah mainan untuknya.

“Ya manusia, tambah besar dan lama ..!” Serunya lagi menumbuk batang gagah dan goyangkan tangkai keras.
Sekarang Vivi mengajariku lagi untuk meremas buah pangkal pahaku. Aku membayangkan itu semua yang dilakukan Tante Yus. Sensasi yang sangat indah. Tapi sebenarnya saya sedang memompa nafsu seksi saya dari anak kecil ini. Edan, sepupu saya lagi. Tapi apa bisa buat. Aku sedang sekarat sekarang. Hanya ada Vivi yang polos dan bodoh tapi sangat mengasyikkan. Batang kedewasaan saya sekarang telah benar-benar tumbuh dan panjang dan panjangnya. Vivi lebih dari senang. Aku tidak tahan lagi.

“Lanjutkan Vi, ayo … iya .., iya … lebih keras dan kuat … do dear ..!” Aku perintahkan saat aku mengerang.
Setelah hampir lima belas menit kemudian, air mani saya menyembur tepat di mulut Vivi sambil mengisap pangkal paha saya.
“Creeet … crooot .. creet .. cret ..!”
“Hup .. mhhhp ..!” Teriak kaget Vivi ingin melepaskan pangkal pahaku.
Tapi begitu segera dia memelukku untuk menjaga pangkal pahaku di mulutnya.

“Swallow all sperma nya Vi Ini namanya sperma Sangat bagus, bergizi .. Swallow semuanya, ya .. yaaa … jadi … tetap bersihkan sisa batang Mas ..!” Pesanan saya dipatuhi dengan sedikit enggan. .
Tapi seiring waktu Vivi sepertinya sibuk mencari sisa airku.
“Mas begitu bagus, tapi kental dan harum, hmm .., seperti air tajin saat nasi Mama nanak .. bagus banget ..! Sekali lagi dong Mas, lepaskan spermanya ..!”
Gila. Ini gila. Saya masih berusaha mengatur jalan nafas saya, Vivi tanya sperma saya lagi ..? Anak ini

“Baiklah, tapi sekarang Vivi ikuti perintah saya ya .. nanti ditambah menyenangkan, tapi sakit bagaimana ..?”
“Kalau enak dan menyenangkan, mauh, saya tidak sedikit sakit Tapi sperma ada lagi khan ..?”
Aku mengangguk. Vivi mulai berbaring sementara aku membuka kedua pahanya yang mulus untuk melingkari pinggangku. Vivi memperhatikan. Air dari kamar mandi masih mendinginkan kami dengan dingin setelah saya menyalakannya dengan dingin.
“Auuuh, aduh .. Mas ..!” Teriak vivi kaget saat memasukkan batang laki-laki ke dalam vagina yang jelas sangat sempit itu.

Tapi aku tidak peduli lagi. Kukocok Vivi vagina dengan cepat dan kencang saat ia menguleni-meremas payudaranya yang kecil, dan menarik puting dadanya dengan sangat ganas. Vivi menjerit kesakitan dan tubuhnya semakin membesar.
“Sakiiit .. auuuh Mas .., Mas hentikan itu … sakiiit, maaf Mas, periiihhh … ouuuh akkkh … aouuuhkkk ..!” Screaming mulutnya manis yang langsung teredam dengan meremukkan mulutnya.

“Blesep .. blesep … slebb ..!” Sambungan suara kita menjadi lebih indah dengan shower di atas kita.
Aku mulai gila dan garang. Gerakan tubuhku semakin cepat dan cepat. Saya bisa merasakan gesekan cangkang raksasa saya mengocok kerahasiaan Vivi yang sangat ketat. Dari posisi ini, saya ganti dengan posisi Vivi menungging, saya menjulurkan vaginanya dari belakang. Kemudian ke posisi dia kupangku, sementara saya yang bergerak mengguncang tubuhnya, maka saya menerima dengan menusuk untuk menyambut vagina yang mencair.

“Tidak ada misa … ouh sakit .. uhhk … huuuk … ouhhh … sakiiit ..!” Dia menangis lama-lama.
Tapi saya tidak peduli, sepuluh posisi saya coba di bodi mungil Vivi kecil. Bahkan Vivi hampir pingsan. Tapi saat dia hampir pingsan, puncak ejakulasi saya datang.
“Creeet … crooot .. sreeet … crreeet ..!” Spam air mani yang diisi vaginanya vagina bercampur darahnya.
Vivi pingsan. Saya hanya mengatur nafas saya yang tidak baik. Lemas. Vivi pingsan saat aku memasang kembali batang pangkal paku ke posisinya, kugendong di depan dengan dadanya menempel di dadaku. Aku perlahan-lahan turun ke bawah dengan tongkat pangkal paku yang masih kuat di vaginanya.

Itulah pengalaman saya dengan Tante Yus dan putrinya Vivi, keduanya sangat buruk. Salam untuk Vivi.

•Selesai•

Baca Juga cerita seks lainnya hanya di Cerita69.co UPDATE SETIAP HARI. Baca juga Cerita Nakal lainnya hanya di Cerita69.coKumpulan Cerita Dewasa & Cerita Nakal Terupdate 2017.

One thought on “Gejolak Nafsu Seks Tante Yus Dan Anaknya Vivi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


HOKI LIGA
error: Baca Aja Sayang Jangan Di Copy :* :*